iden
Get Adobe Flash player

Nasional - Politik
Typography

Formed Police Unit (FPU) Indonesia (foto: gassus polri) 

DELIK POS ● JAKARTA - Polri akan menurunkan tim ke Darfur, Sudan, untuk menyelidiki kasus penyelundupan senjata yang diduga dilakukan oleh polisi perdamaian PBB dari Indonesia di Darfur.

"Kami akan turunkan tim ke sana untuk investigasi," kata Sekretaris National Central Bureau (NCB) Interpol Brigjen Pol Naufal Yahya saat dihubungi di Jakarta, Senin.

Sebelumnya diberitakan bahwa Pemerintah di Darfur Utara menyebutkan pasukan polisi Indonesia yang tergabung dalam misi menjaga perdamaian di Darfur (UNAMID) ditangkap pada Jumat (20/1) waktu setempat di Bandara Al Fashir, Sudan, karena diduga mencoba menyelundupkan senjata dan amunisi yang disamarkan seperti mineral berharga.

Informasi dari Pusat Media Sudan (Sudanese Media Centre) menyebutkan berbagai senjata dan amunisi yang diselundupkan meliputi 29 senapan Kalashnikov, empat senapan, enam senapan GM3 dan 61 berbagai jenis pistol, serta berbagai jenis amunisi dalam jumlah besar.

Naufal pun belum bisa memastikan kepemilikan senjata yang ditemukan tersebut.

"Masih kami cek itu senjata tersebut milik siapa. (Senjata itu) bareng sama punya kontingen Polri. Makanya kami akan cek dulu sekaligus menurunkan tim ke sana," kata dia.

Sebanyak 140 personel pasukan Garuda Bhayangkara II Formed Police Unit (FPU) IX berangkat ke Darfur, Sudan, Afrika, pada Jumat (20/1), demikian ulasan rilis Antara.

Pasukan itu terdiri atas 100 anggota taktis dan 40 anggota pendukung. Mereka akan ditugaskan di Darfur, Sudan, selama satu tahun, menggantikan tim FPU VIII yang telah habis masa tugasnya di Sudan.

Pasukan itu merupakan hasil rekrutmen dari 29 polda dan empat satuan kerja Mabes Polri. Usai lolos seleksi, mereka memperoleh rangkaian pelatihan meliputi kemampuan bahasa, teknis kepolisian dan seni budaya.

Apresiasikan Berita

Komentar

:
Google-adsense-logo-125.png

BULETIN POPULER